[Jawa Pos] Laga Perdana, Dafibot Raih Juara Dobel

SIDOARJO – Moch. Lukman Hakim, Muhammad Rifqi Anwaruddin, dan Azya Dauzy Abyan M. patut berbangga. Baru kali pertama ikut lomba, siswa Sekolah Menengah Pertama Islam Terpadu (SMPIT) Darul Fikri itu langsung meraih juara pertama dalam lomba bertajuk Java Robot Contest IX di Politeknik Elektronika Negeri Surabaya (PENS). Predikat best strategy pun mereka raih dalam lomba yang diikuti tim dari berbagai daerah di Indonesia tersebut.

dafibot24_500

Tim dengan nama Dafibot 24 itu berhasil mengalahkan 26 tim lainnya. ”Saat final, kami sangat grogi. Degdegan sekali,” kata Azya Dauzy Abyan M. saat ditemui di PPTQ Darul Fikri kemarin (27/3) . Bocah 13 tahun yang menjalankan robot manual transporter tersebut harus berhadapan langsung dengan tim lawan. ”Bahagia sekali baru ikut lomba kali pertama dan menang,” lanjut Lukman. Tim yang dibina Anton Widarmono dan Toni Stiawan tersebut hanya memerlukan latihan dan diskusi dalam pembuatan robot selama sebulan.

Saat bertanding, Dafibot 24 tidak sendirian. Ada tim Dafibot 23 dan Dafibot 25. Dua tim tersebut mampu melaju ke babak delapan besar. Dalam babak selanjutnya, mereka harus mengakui keunggulan tim lain. Prestasi tim Rafi Aruna Dzaky, M. Alif Jasir, M. Rayhan Azhar, Ayman Nabil Madani, Zuhair Nashif A., dan M. Abdul Aziz A. itu patut diapresiasi. Sebab, mereka semua juga baru kali pertama mengikuti kontes robot yang diselenggarakan pada 24 sampai 25 Maret tersebut.

Koordinator Tim Pembina Robot Arief Andhi Yudanarko bangga dengan prestasi yang diraih tim Dafibot. Apalagi, ada yang berhasil meraih juara pertama sekaligus best strategy. ”Faktor mental sangat memengaruhi,” lanjutnya.

Jawa Pos, 28 Mar 2018

Posted in Berita | Tagged , | Comments Off

[Jawa Pos] Pasangan Suami Isteri Pencinta Robotika

anton jpKompak mengasuh anak, juga kompak dalam mengutak-atik robot. Anton dan Julia punya cita-cita yang sama. Yaitu, mengembangkan dunia robotika nasional.

Konsentrasi Anton Widarmono yang sibuk merakit robot sedikit terganggu kala Syifaa Azzahra, 4, putri pertamanya datang menghampiri. Melihat itu, Eko Julia Purnama Sari, sang ibu, bergegas menggendong Syifaa. Dia berusaha mengalihkan perhatian buah hatinya dengan mengajaknya bermain game anak-anak di laptop.

Siang itu Anton sedang mengutak-atik robot pengantar permen. Setelah memasang semua komponen, robot setingga 10 sentimeter tercerbut mulai berjalan. “Ini robot untuk anak SD. Mereka hanya perlu modal obeng untuk bisa merangkai robot ini,” kata Anton di ruang tamu rumahnya, Jalan Kelinci, Desa Pilang, Wonoayu, Minggu (12/11).

Setelah tuntas merakit robot pengantar permen, Anton beralih ke pesawat aeromodeling. Pesawat berbahan plastik itu dikendalikan dengan remote control. Anton menekan satu-persatu tombol remote control. Memastikan semua berfungsi baik. “Pesawat aeromodeling ini punya siswa (Ponpes Progresif) Bumi Shalawat,” ujar pria 37 tahun tersebut.

Ada lebih dari tujuh robot yang bergeletakan di sekitar Anton saat itu. Selain robot pengantar permen dan pesawat aeromodeling, ada robot line tracer atau pencari jalur, robot sumo, drone, dan robot underwater. Semua itu milik sekolah-sekolah tempat Anton mengajar. Denganadanya solder, deretan obeng, dan beragam peralatan lain, ruang tamu tersebut terlihat seperti bengkel robot.

“Ini memang ruang kerja saya dan isteri,” ucap Anton. Ya, sang isteri, Julia, memiliki kecintaan yang sama terhadap dunia robotika. Latar belakang akademis keduanya juga ‘seirama’. Anton lulusan D3 Teknik Elektri Universitas Negeri Surabaya, sedangkan Julia alumnus D3 Teknik Telekomunikasi Telkom University, Bandung.

Anton aktif mengajar di sejumlah sekolah sebagai guru ekstrakurikuler robotika sejak 2009. Saat ini dia mendampingi SMP dan SMA Progresif Bumi Shalawat serta SMP Islam Terpadu (IT) Darul Fikri dan SMP IT Insal Kamil. Julia sebenarnya menjadi pengajar ekstrakurikuler robotikas di sejumlah sekolah. Namun, enam bulan terakhir dia cuti melahirkan.

Menurut Anton, dunia robotika membuatnya ketagihan. Ayah dua anak itu berharap semakin banyak pelajar di Kota Delta yang mencintai aktivitas mengutak-atik robot. Dia pun selalu mendorong para pelajar asuhannya untuk mengikuti perlombaan robot. Baik tingkat nasional maupun internasional.

Hasilnya sudah mulai terlihat. Salah satunya adalah tim dari SMP dan SMA Bumi Shalawat. Dua bulan lalu, mereka sukses menyabut sejumlah medali emas dalam kompetisi robot nasional Wonderful Indonesia Robot Challenge (WIRC) di Bandung.

Selain menjadi pengajar robotika, Anton dan Julai disibukkan dengan berbagai workshop dan seminat di sejumlah kota. Bahkan, beberapa kali mereka menjadi panitia kompetisi robot internasional. Salah satunya International Islamic School Robot Olympiad (IISRO) di Malaysia pada 2012.

Mereka juga aktif di Komunitas Kampung Robot (Kokaro). Komunitas itu adalah wadah bagi akademisi dan penghobi robotika nasional. “Semua saya ikut karena saya suka dunia robot,” kata Anton.

Menurut Anton, dirinya dan Julia saling mendukung satu sama lain. Diskusi mengenai rancang bangun robot hampir selalu dilakukan tiap hari. Sampai-sampai, keduanya kerap diguyoni kerabat sebagai ‘pasangan robot’. “Kami sering mengajak anak-anak di sekita sini main robot supata suka merancang teknologi,” ucapnya. (*/c21/pri) – Jos Rizal, Jawa Pos, 14/11/2017.

Juga bisa dibaca di sini.

Posted in Berita | Tagged , | Comments Off

Belajar Fisika dengan Robot

Selama dua hari penuh, dari pagi hingga malam, Yudanarko dari Kokaro mendampingi para mahasiswa Pendidikan Fisika IAIN Palangkaraya yang antusias belajar robotika untuk dikembangkan menjadi media pembelajaran. Mereka difasilitasi oleh kampusnya membentuk kelompok belajar (kejar) robotika. Pelatihan berlangsung tanggal 7-8 November 2017 bertempat di lab kampus.

robotworks iain pky 1

Foto bersama usai pelatihan.

Pada kesempatan awal ini, mereka bersama-sama belajar membangun robot pengantar barang atau hidangan. Dari proyek robot pengantar yang sederhana ini, kita belajar tentang kecepatan dan percepatan, torsi, tegangan, dan lain-lain.

#RobotWorks #RobotTalks
#kokaro

Posted in Berita, Pelatihan | Tagged , | Comments Off

Binaan Instruktur Robotika Kokaro Mewakili Kabupaten Sragen

SRAGEN, MENARA62.COM — Rabu (2/8/2017), untuk ketiga kalinya Tim Robotika Al-Jazari SMA Muhammadiah 1 Sragen mewakili Kabupaten Sragen mengikuti Lomba Kreatifitas Dan Inovasi Se-Karesidenan Surakarta untuk kategori pelajar. Dengan dibimbing guru TIK Burhanudin, S.Kom., Tim robotika Al-Jazari berinovasi membuat robot penyapu otomatis yang disebut ABROR G-1.

ABROR G-1 yaitu Outomotic Brom Robo yang didesain untuk masyarakat penyandang difabel. Tim Robotika Al-Jazari diketuai oleh Muhammad Ilham Alhari dan beranggotakan Nurois Azam Naufal dan Didit Dian Rohmat. Mereka merupakan peserta ekstrakurikuler SMA Muhammadiah 1 Sragen yang setiap tahunnya berinovasi membuat alat-alat yang unik.

abror-g1_krenovaLomba KRENOVA ini dilakukan di Pendopo Bupati Kabupaten Karanganyar. Acara dimulai pada pukul 07.45 WIB, sebelumnya peserta memajang karya masing masing di meja yang telah disediakan panitia.

Acara dibuka oleh Wakil Bupati Karanganyar H Rohadi Widodo SP. Peserta lomba berasal dari beberapa Daerah yaitu, Surakarta, Boyolali, Sukoharjo, Karanganyar, Wonogiri ,Sragen dan Klaten.

Dalam sambutannya Indrayanto, Kepala BAPEDA kabupaten Karanganyar menyampaikan, tujuan diselenggarakannya lomba ini untuk meningkatkan kreasi dan inovatif pelajar Se-Karisidenan Surakarta.

Setelah memberi sambutan, Rohadi mendatangi meja peserta satu persatu untuk memberi motivasi. Dalam sesi presentasi, masing masing peserta diberi waktu tujuh menit untuk menjelaskan hasil karya mereka didepan dewan juri yang terdiri dari para Akademisi se-Soloraya.

Sumber: Menara62.com

Posted in Berita | Tagged , | Comments Off